gambar

gambar
Ardiansah

Jumat, 28 Agustus 2015

Bintangku

Pernah melihat sebuah bintang di matamu
Sejuta cahaya yang menyilaukan tanpa jemu
Meski sejuta warna yang tidaklah semu
Namun pilihanku tetap kamu.

Sebuah benih di taman jingga
Membuat semua indah bahkan sangat berharga
Begitu ranum tidak ada terhingga
Lupa kalau jiwa harus bersama raga
Ini yang disebut surga
Surga yang sangat berharga
Hingga suatu saat nanti

Begitu mudah tangisan berubah menjadi canda
Seakan lupa tidak ada beranda
Datang tanpa permisi melewati semua
Ini tidak akan berhenti di sebuah stasiun

Angin  semilir mendinginkan bumi
Bahkan tidak disadari hingga musim semi
Terjadi di muka bumi

Harum semerbak kembang memecah kesunyian malam
Dingin angin menusuk tulang
Bukanlah ini tujuan utama
Tidak sadar semua, buta

Pikir hebat menari diatas pensil
Sebagai penantian di musim semi
Bersama sejuta mimpi yang pernah dibuat

Semua kini jadi vakum
Tidak ada udara, tidak ada yang tercium
Semua hilang secepat cahaya
Sesak napas melanda sejuta manusia
Bahkan sangat tragis
Sebab seberkas debu butalah mata
Tidak bisa mendengar deru bayu
Yang dapat memecah rasa manis

Mencoba lupa saat jatuh jurang
Namun semua telah mendarah daging
Semua telah terbiasa
Tangis sampai sedu tak mengubah dunia
Menambah sejuta problematika
Tidak dapat secara matematika
Tidak masuk kategori logika
Hanya bisa bersama retorika

Drama itu selalu ada
Rapuh, renta, miskin
Hanya satu yang bisa merubah jati diri
Bersama mata pertama.
Itu kamu